PDAM Kota Pontianak Lalukan Investasi Dan Inovasi

Foto/RMOLKalbar
Foto/RMOLKalbar

Perumda Air Minum Tirta Khatulistiwa (PDAM) Kota Pontianak terus berupaya meningkatkan pelayanan, komitmen ini dibuktikan dengan investasi dan inovasi yang akan terus dilakukan oleh Perumda Air Minum Tirta Khatulistiwa.


Hal tersebut disampaikan Direktur Utama Perumda Air Minum Tirta Khatulistiwa, Ardiansyah, S.E. saat Jumpa Pers, bertempat di Aula Perumda Air Minum Tirta Khatulistiwa Pontianak, Kamis (7/7).

“Kami terus berkomitmen untuk memberikan pelayanan yang maksimal kepada pelanggan. Diantara program-program kami seperti Unit Reaksi Cepat, Sosialisasi kepada masyarakat dan Survey Kepuasan Masyarakat. Selain itu kami juga melakukan beberapa investasi berupa perpipaan, peralatan, kami optimalkan untuk maksimalisasi agar pelanggan mendapatkan pelayanan air bersih secara kontinu baik dari kualitas, kuantitas maupun kontuinitas” jelas Ardiansyah.

PDAM kota Pontianak melakukan inovasi berupa pelayanan berbasis IT, yang tentunya lebih memudahkan pelanggan dalam hal pengecekan rekening, pengaduan maupun pemasangan sambungan baru berbasis online. Investasi yang dilakukan tentunya diperlukan pembiayaan yang tidak sedikit," katanya

Perumda Air Minum Tirta Khatulistiwa beroperasi pada kemampuan kapasitas yang hampir mendekati 100% sehingga perlu adanya penambahan kapasitas produksi guna meningkatkan kualitas pelayanan," terangnya

“Kondisi eksisting saat ini, PDAM mampu memproduksi air bersih dengan kapasitas 2058 lt/d, namun dari kapasitas 2058 lt/d itu hanya tersisa 140 lt/ atau sekitar 7%. Dari 7% itu terdapat kurang lebih 10.000 pelanggan Kota Pontianak yang dapat terlayani sehingga menjadi target kami untuk melayani 6.000 dari 10.000 pelanggan tersebut dalam rangka mengejar capaian 100% cakupan layanan” terang Ardiansyah.

PDAM kota Pontianak telah melakukan efisiensi biaya dan optimalisasi operasional sebaik mungkin seperti penggunaan bahan kimia, pemakaian listrik dan bahan bakar dan belanja pegawai. Namun dari tahun ke tahun biaya-biaya terebut semakin meningkat," jelas Ardiansyah

“Bahan kimia mengalami penyesuaian, biaya pegawai juga mengalami penyesuaian, biaya-biaya lain untuk pengolahan air di Perumda Air Minum Tirta Khatulistiwa mengalami penyesuaian.

Bahkan saat ini untuk pembelian meter air Perumda Air Minum Tirta Khatulistiwa tidak dapat lagi membeli langsung ke pabrik, melainkan harus melalui distributor dan ini tentunya menyebabkan biaya semakin meningkat," tambah Ardiansyah.

Selanjutnya Ardiansyah menjelaskan bahwa Perumda Air Minum Tirta Khatulistiwa membutuhkan dana tambahan untuk melakukan peningkatan kualitas pelayanan kepada pelanggan Perumda Air Minum Tirta Khatulistiwa. Dia menjelaskan bahwa Perumda Air Minum Tirta Khatulistiwa akan melakukan penyesuaian tarif dan penyesuaia tarif tersebut terakhir dilakukan pada tahun 2014.

“Program dan rencana investasi pengembangan dan perbaikan tersebut memiliki banyak kendala yang kami hadapi, khususnya terkait masalah pendanaan sedangkan sumber pendapatan Perumda Air Minum Tirta Khatulistiwa hanya bersumber pada pembayaran rekening air minum baik dari pendapatan air maupun pendapatan non-air," sebut Ardiansyah.

Ardianysah juga mengatakan, sudah kurang lebih 8 tahun semenjak Perumda Air Minum Tirta Khatulistiwa terkahir kali melakukan penyesuaian tarif. 

"Penyesuaian tarif ini berlandaskan atas Surat Keputusan Gubernur Kalimantan Barat Nomor 1792/ekon/2021 Tentang Tarif Batas Atas dan Batas Bawah Air Minum pada Badan Usaha Milik Daerah Air Minum Kabupaten/Kota se-Kalimantan Barat Tahun 2022," tuturnya

“Tarif rata-rata air minum saat ini masih berada di bawah Tarif Pemulihan Biaya Penuh (Full Cost Recovery), sehingga masih belum dapat menutupi biaya produksi dengan kata lain Perumda Air Minum Tirta Khatulistiwa masih memberikan subsidi dari pendapatan non-air,"ujarnya.

Selain itu dikatakan Ardiansyah, tarif yang dikenakan kepada pelanggan Perumda Air Minum Tirta Khatulistiwa saat ini cukup rendah dibandingkan dengan tarif yang diberlakukan oleh PDAM/Perumdam lain di Kalimantan

"Tarif rata-rata air Kota Pontianak dapat dibilang cukup rendah jika dibandingkan dengan tarif rata-rata air pada kota-kota lain, seperti Kota Singkawang dengan tarif rata-rata air sebesar 6.922, Kubu Raya sebesar 6.242, dan yang tertinggi Kabupaten Sintang sebesar 8.369” ujar Ardiansyah.

Untuk itu, sesuai dengan peraturan yang ada, maka Perumda Air Minum Tirta Khatulistiwa berencana melakukan penyesuaian tarif.

“Evaluasi dan perhitungannya akan dilakukan oleh pihak independen yakni akademisi. Sehingga masyarakat jangan khawatir dan penyesuaian tarif ini akan dikenakan pada beberapa kelompok pelanggan, tidak secara merata," ujarnya.

Ardiansyah juga menekankan bahwa penyesuaian tarif ini tidak diberlakukan kepada Kelompok I Pelanggan Perumda Air Minum Tirta Khatulistiwa dan mulai berlaku untuk pemakaian air bulan Agustus 2022 yang akan menjadi tagihan pada rekening bulan September 2022.

Dalam Jumpa Pers tersebut turut hadir Pihak Akademisi yang melakukan kajian Evaluasi Peningkatan Pelayanan Perumda Air Minum Tirta Khatulistiwa.

Dikatakan Juanda Astarani, S.E., M.Sc. Dosen Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Tanjungpura bahwa pemberlakuan penyesuaian tarif ini sudah sejalan dengan aturan-aturan yang berlaku.

“Pada dasarnya kami hanya melakukan evaluasi, Perumda Air Minum Tirta Khatulistiwa memiliki kajian yang kemudian kami lakukan evaluasi. Evaluasi kami ini mengacu kepada Permendagri Nomor 21 Tahun 2020," jelas Juanda.

Untuk investasi Perumda Air Minum Tirta Khatulistiwa, Juanda menambahkan bahwa aset-aset Perumda Air Minum Tirta Khatulistiwa rata-rata memiliki umur yang sudah tua dan butuh dilakukan penyegaran aset.

“Kami mengkaji bidang keuangan dan terakhir dilakukan penyesuaian tarif pada tahun 2014, dan setelah dilakukan kajian evaluasi, program  dan rencana investasi Perumdam tidak dapat berjalan jika tidak dilakukan penyesuaian tarif," ujar Juanda.

Kedepan Ardiansyah berharap agar pelanggan tetap dapat turut aktif memberikan dukungan berupa membayar air tepat waktu.

"Peran aktif pelanggan sangat kami harapkan, kepuasan pelanggan tentunya menjadi cita-cita kami dalam pemenuhan ketersediaan air bersih kepada pelanggan," harapnya.